26 Mar 2010

☺ Kisah Inspiratif ☺


Kisah ini aku ambil dari email salah seorang temanku di milis, semoga kisah ini bisa menjadi inspirasi bagi kita semua dalam menjalani kehidupan.

Seorang anak mengeluh pada ayahnya tentang hidupnya yang sulit. Ia tidak tahu lagi harus berbuat apa dan ingin menyerah saja. Ia lelah berjuang. Setiap saat satu persoalan terpecahkan, persoalan yang lain muncul. Ayahnya, seorang juru masak, tersenyum dan membawa anak perempuannya ke dapur. Ia lalu mengambil tiga buah panci, mengisinya masing-masing dengan air dan meletakkannya pada kompor yang menyala. Beberapa saat kemudian air dalam panci-panci itu mendidih. Pada panci pertama, ia memasukkan wortel. Lalu, pada panci kedua ia memasukkan telur. Dan, pada panci ketiga ia memasukkan beberapa biji kopi tumbuk.Ia membiarkan masing-masing mendidih.

Selama itu ia terdiam seribu basa. Sang anak menggereget gigi, tak sabar menunggu dan heran dengan apa yang dilakukan oleh ayahnya. Dua puluh menit kemudian, sang ayah mematikan api. Lalu menyiduk wortel dari dalam panci dan meletakkanya pada sebuah piring. Kemudian ia mengambil telur dan meletakkanya pada piring yang sama. Terakhir ia menyaring kopi yang diletakkan pada piring itu juga.

Ia lalu menoleh pada anaknya dan bertanya, "Apa yang kau lihat, nak?" "Wortel, telur, dan kopi, " jawab sang anak. Ia membimbing anaknya mendekat dan memintanya untuk memegang wortel. Anak itu melakukan apa yang diminta dan mengatakan bahwa wortel itu terasa lunak. Kemudian sang ayah meminta anaknya memecah telur. Setelah telur itu dipecah dan dikupas, sang anak mengatakan bahwa telur rebus itu kini terasa keras. Sang anak tersenyum saat mencicipi aroma kopi yang sedap itu. "Apa maksud semua ini, ayah?" tanya sang anak.
Sang ayah menjelaskan bahwa setiap benda tadi telah mengalami hal yang sama, yaitu direbus dalam air mendidih, tetapi selepas perebusan itu mereka berubah menjadi sesuatu yang berbeda-beda. Wortel yang semula kuat dan keras, setelah direbus dalam air mendidih, berubah menjadi lunak dan lemah.
Sedangkan telur, sebaliknya, yang semula mudah pecah, kini setelah direbus menjadi keras dan kokoh. Sedangkan biji kopi tumbuk berubah menjadi sangat unik. Biji kopi, setelah direbus, malah mengubah air yang merebusnya
itu. "Maka, yang manakah dirimu?" tanya sang ayah pada anaknya. "Di saat kesulitan menghadang langkahmu, perubahan apa yang terjadi pada dirimu?
Apakah kau menjadi sebatang wortel, sebutir telur atau biji kopi?"

67 Comment:

  1. subhanallah..teladan yang baik..
    saya jadi bingung saya yang mana?apakah biji kopi, wortel atau telur?

    BalasHapus
  2. sebuah insfirasi yang sangat baik,,,tapi saya kira antara semua itu bisa kita kondisikan,,,dari kuat menjadi lemah,,,lemah menjadi kuat,,,itulah hidup,,,dan itu tidak dapat tuk di pungkiri,,,,kalo dapat masalah itu menuntut kita tuk jadi kuat karena masalah butuh kekuatan untuk menyelesaikannya,,,

    Papun yang terjadi tetaplah semangat..."kesuksesan bukan karena tidak pernah jatuh,,melainkan beberapa kita bangkit ketika jatuh,,,,"

    BalasHapus
  3. aku ingin menjadi telur yang semakin kuat saat mengadapi masalah..
    hehee..

    bener-bener inspiratif baget mbak ceritanya.. :D

    BalasHapus
  4. Aku suka ceritanya...! Inspiratif..
    Thanks for sharing...

    BalasHapus
  5. Seorang ayah yang hebat... mampu memberikan pelajaran hidup pada anaknya dg cara yg unik dan tak akan terlupakan

    BalasHapus
  6. subhanllah.. inspiratif banget mbaaaa postingannyaaa.. love it.. really love it ^________^

    BalasHapus
  7. mantapp,. seperti biasa, postingan Anda selalu bagus untuk saya baca,.^^

    BalasHapus
  8. posting membangun nih...saya pilih telur deh...hehe...

    BalasHapus
  9. aku jadi apa ya mba, aku juga bingung jadi apa, elur ato wortel, ato malah kopi :D

    BalasHapus
  10. jangan lupa di ambil awardnya di jombloku, ech bukan award dink, tag hehe

    BalasHapus
  11. nice post! ^^
    inspiratif banget :)

    met malem Lia

    BalasHapus
  12. saya berharap saya bisa seperti telur nuh..
    met malem...

    BalasHapus
  13. iya inspiratif sekali ceritanya...

    BalasHapus
  14. Nice posting. Salam silaturahim.

    BalasHapus
  15. tengs ya mbak atas ceritanya

    BalasHapus
  16. hemm...lmyan menarik....!!!!

    Inspirasinya justru memberi pemahaman baru bagi hidup kita...!!!! kl neng mau pilih yg mana...???

    kl akang mau pilih biji kopi, dmn ketika kita menghadapi masalah bukan membuat kita makin kuat menghadapinya melainkan menjadi semakin baik mengendalikannya...

    jika kita menjadi kuat masalah yg akan kita hadapipun akan semakain kuat, begitu seterusnya..sehingga yg akan kita habiskan adalah berusaha untuk semakin kuat tanpa pernah berusaha untuk mengakhirinya...

    namun jika kita mampu membaur dalam masalah itu, kita akan paham apa yang akan dan sedang terjadi..sehingga kita bisa menjadi pihak yg mampu mengendalikan masalah itu sendiri..bukan pihak yg selalu menentangnya...!!!!

    BalasHapus
  17. blom di kerjain jugaaaaaaaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  18. Uda sering denger crita ini,,,,
    Tapi,baguz koq...

    Disaat da masalah,Kita memang haruz mencontoh biji Kopi....Krn kopi ttp konsisten dengan keadaanya,Tidak seperti wortel yang berubah menjadi lemah,ato telur yang berubah menjadi keras kepala! naizz post kakak!

    BalasHapus
  19. Aku pernah baca ini. Emang ini kisah yang bagus. Mengingatkan kita untuk bisa memilih .. mau seperti apa kita ketika menghadapi masalah. Cerita cerita begini bisa menguatkan kita dalam menghadapi beberapa hambatan di depan.
    Good posting .. ^.^

    BalasHapus
  20. kutak tahu diriku ada dimana diantara ketiga benda tersebut ....
    yang pasti harus berubah menjadi lebih baik ....

    BalasHapus
  21. yeeeeeee blom di kerjain juga, kemana ni orang thuk thuk :D

    BalasHapus
  22. kisah yang inspiratif :)

    BalasHapus
  23. @All : Thanks untuk commentnya ya..

    BalasHapus
  24. Nice story mbak Lia. Nanti saya ceritakan pada anak saya yang ABG

    BalasHapus
  25. nice story

    kalo jadi biji kopi, wortel dan telur secara bersamaan? bisa gak ya
    hehehe

    BalasHapus
  26. great !! inspiratif bgt...tengz ya ^_^
    GBU

    BalasHapus
  27. Just nice... izin share linknya ke wall FB ku ya, dear..

    BalasHapus
  28. aku pilih telur ma wortel dikasih saus kacang
    dan minumnya kopi panas tnp gula
    menu yg bagus tuk merasakan betapa indahnya ujian yg berat
    makasih.

    han

    BalasHapus
  29. kalo untuk anak2 mungkin harus diperjelas dengan memberikan penjabaran untuk masing2 analoginya...

    BalasHapus
  30. ijin copy ya...

    BalasHapus
  31. lam kenal... aq penggemarmu... aq suka cerita.. thaxs inspirasinya yaaa..

    BalasHapus
  32. nice! ijin copas yua. thx

    BalasHapus
  33. bagus,,aku suka..
    iji copy ia:)

    BalasHapus
  34. Yang tau kita adalah kita sendiri, so orang lain hanya sebagai pembantu..

    BalasHapus
  35. pokoe siiip..,dan keinginanq mungkin ingin seperti kopi yang bisa merubah sesuatu menjadi lebih baik lagi.

    BalasHapus
  36. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  37. berharap bisa menjadi telur..
    Semakin kuat cobaan yang menerpa, semakin kuat diri ini..

    izin copas ya.. ^_^
    >>lagi searching kisah-kisah inspiratif..

    Mampir kesini http://spiritoflearner.com

    BalasHapus
  38. jadi kopi juga yang bener nieh...
    yang sebelum.a lemah...
    bahkan ditiup pun bisa berhamburan...
    tapi setelah diberikan air panas...
    dia gk berubah jadi keras atau tahan banting...
    tapi air panas itu yang berubah menjadi seperti yang dia mau...

    klu air panas itu adalah masalah dan cobaan,,,
    berarti...

    BalasHapus
  39. nice posting...

    BalasHapus
  40. subhanallah..

    pelajaran buat kita..

    termasuk manakah kita?

    BalasHapus
  41. nih rumah murah di palembang tanpa dp gilk kok bisa seh http://athungabadi.com

    BalasHapus
  42. Izin copas boleh kan?

    www.zeerezzy.blogspot.com

    BalasHapus
  43. Catatan yg bgs. Izin copaz y sis...

    BalasHapus
  44. nurwati dheeb nuryl azzah7 Mei 2011 11.25

    izin copy y..
    slam knal..;-)

    BalasHapus
  45. bagus kak..
    q ingin menjadi biji kopi yg bsa membawa perubahan..hehehe

    BalasHapus
  46. ijin share ya sis...

    BalasHapus
  47. hm. jadi bingung niih.. saya jadi semua deh .. tapi yang pasti telur tetap idola ^^

    BalasHapus
  48. Makasih kisah inspiratifnya mba...
    http://kafebuku.com/chicken-soup-for-the-chocolate-lover%E2%80%99s-soul-55-kisah-inspiratif-tentang-menikmati-hidup-dalam-momen-momen-paling-manis/

    BalasHapus
  49. nice post.....
    salam.. kenala aja.....]

    BalasHapus
  50. Sumpah.... perumpamaan yang bagus. Aku ngerasa tersentuh banget.
    Kalau boleh milih si aku pengen jadi kopi aja yang bisa membawa perubahan. Tapi jadi telur oke juga. Sayangnya kenapa hidupku malah lebih mirip wortel ya?.... *Hammer*.

    BalasHapus
  51. Sungguh inspiratif sekali cerita ini,tapi masih meninggalkan pertanyaan bagiku yaitu tentang kopi yang di rebus.apa maksudnya?

    BalasHapus
  52. Cerita ini pernah sy baca dlm sebuah buku motivasi yg berjudul setengah Isi setengah kosong.jadilah kopi walaupun di rebus..dia tetaplah kopi justru air nya lah yg terwanaai Dan di beri rasa oleh kopi.Jadilah diri kita walau lingkungan mempengaruhi namun tetaplah jd diri sendiri yg positif.

    BalasHapus
  53. Cerita ini pernah sy baca dlm sebuah buku motivasi yg berjudul setengah Isi setengah kosong.jadilah kopi walaupun di rebus..dia tetaplah kopi justru air nya lah yg terwanaai Dan di beri rasa oleh kopi.Jadilah diri kita walau lingkungan mempengaruhi namun tetaplah jd diri sendiri yg positif.

    BalasHapus
  54. nais inpo, emang sih belum baca semua komentar dan manakah di antara ketiga akan jadi apa saya nanti. Namun saya memiliki pemikiran yang berbeda, yaitu bukan menjadi yang ketiga yang disebutkan (wortel, telur , kopi) melainkan air tersebut. aku ingin menjadi air, yang mampu menjadi wadah bagi mereka hingga merubah mereka menjadi yang lebih berguna dan bermanfaat. bagaikan lingkungan yang mempengaruhi sekitar ke arah positif

    BalasHapus

Haloooi!!!Terima kasih sudah membaca, silahkan tinggalkan commet ya teman-teman..tapi tolong jangan spam ya

 

Lia Lovaa Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang